Tandus iman dibaiki...

Tandus iman dibaiki...

Jejak langkah siapakah yang akan kita turuti melainkan orang-orang yang dipilih Allah. Manusia kadangkala tidak sedar akan sikap dan perbuatan masing-masing. Apa yang difikirkan hanyalah untuk mendapat kepuasan dunia semata. Walhal dunia itu hanyalah fana dan sementara. Nikmat yang tak akan kekal. Ada yang sanggup menggadai maruah semata-mata ingin memperolehi apa yang dihajati yang sememangnya menyimpang daripada arah kebenaran. Kisah seorang nenek tua yang merelakan diri untuk dilacuri terpampang di perut majalah mastika.  Sedih yang teramat sangat. Kebiasaan warga emas di Malaysia dahulu sibuk dengan memperhambakan diri kepada Allah. Tapi kini…segalanya hanya tinggal mimpi. Mimpi ngeri yang menakutkan yang belum jelas melainkan bila tiba janji-Nya. Amatlah sedikit yang merapatkan diri kepada Allah subhanahu wata’ala.

Mengapa warga tua begitu? Apakah didikan nenek moyang dahulu tidak kukuh? Ada di kalangan mereka yang mengatakan masa muda tidak pernah dapat berhibur. Masa remaja banyak dihabiskan dengan belajar. Kalau gagal ketinggalan. Mana ilmu yang dipelajari? Tidak cukupkah? Tidak manfaatkah? Segalanya bergantung kepada tarbiah islam. Ketiadaan aqidah dan kefahaman yang cukup tidak bisa meloloskan seseorang ke jalan yang lurus. Paling menyedihkan lagi bila dikatakan ‘mahu taubat selepas melakukan maksiat’. Naudzubillahi min dzalik!

Di dada akhbar tertera seorang penyanyi lincah yang bertudung. Harapan untuk mencontohi Sayidatina Khadijah amatlah membanggakan. Tetapi tidak kena pada perlakuannya ketika itu. Moga Allah mengkabulkan apa yang dihajatinya dan meninggalkan larangan Maha Pencipta. Remaja telatah yang berbagai-bagai. Tidak sanggup untuk diperkatakan.

Kanak-kanak pula kian sibuk ingin meniru gaya orang dewasa  Kalau dahulu sibuk meniru gaya Ultraman, Power Rangers, Batman, Superman dan sebagainya. Tapi kini sibuk menggayakan aksi yang hanya dilakukan oleh orang yang telah berumahtangga sahaja. Mereka menjadi tontonan utama dalam video yang disebarkan oleh mereka yang tidak bertanggungjawab.

Apa yang kurang? Ya, AQIDAH. Dalam perjuangan Nabi Muhammad salallahu ‘alaihi wasallam bermula dengan aqidah yakni mentauhidkan Allah. Kita tidak boleh melarang orang dengan mengeluarkan hukum-hukum syariah yang tertentu sebelum kita membentuk dalaman mereka. Ini yang diajarkan oleh Rasulullah. Lihatlah bagaimana Rasulullah mengorak langkah dengan mengajak manusia beriman kepada Rabbul’alamin. Tarbiah iman yang Rasulullah berikan benar-benar berkesan sehinggakan setiap arahan mudah dituruti tanpa ada bantahan. Bukan sihir yang menjadi rahsia dan bukan pangkat serta harta yang menjadi tandingan. Tetapi tautan hati yang diserikan dengan akhlak yang mulia. Alangkah indahnya kalau kita berada di samping Nabi yang Agung. Siapa yang tidak tertarik dengan bicara Ibnu Abdullah. Siapa yang tidak terpegun bila memandang wajah Abu Qasim yang ibarat bulan purnama.

Wahai umat Muhammad. Janganlah kamu leka. Jauhi tipu daya yang menyesatkan. Kembalilah pada Allah. Jangan bangga dengan amalan yang ada tanpa menyelidiki tujuannya dan cara perlaksanaannya.

Ikutilah jalan yang dilalui oleh Rasulullahu ‘alaihi wasallam, jalan yang serupa yang pernah dilalui para rasul yang sebelumnya. Jalan untuk para mukminin. Siratul-mustaqim.

“ Dan sesungguhnya inilah jalanKu yang lurus, maka hendaklah kamu mengikutinya, dan janganlah kamu ikut berbagai jalan yang (lain), ini boleh memecahkan kamu dari jalanNya, demikianlah yang dipesankan kepada kamu agar kamu bertaqwa ”

Al-An’am : ayat 153